KELEBIHAN BERPUASA DARI SUDUT PSIKOLOGI
Jun201525

Assalaamualaikum wr wb baraya cakra para calon penghuni syurga. Amiinn. Sudah tidak terasa sudah menginjak Bulan yang penuh berkah, bulan dengan sejuta kebaikan, dimana kalau baraya cakra melakukan kebaikan sekecil apapun pasti akan diganti dengan yang berlipat-lipat pahala.

Bulan ramadhan biasanya membuat orang semangat tapi sayangnya hanya diawal Ramadhan, semakin jauh semakin turun semangatnya, apakah baraya tau, ternyata banyak sekali dari godaan saat kita berpuasa itu ada manfaatnya, khususnya dalam psikologi kita baraya cakra, antara lain :

Terdapat beberapa kajian sains dan ilmu moden berkenaan kelebihan puasa. Pada 1994, Kongres Antarabangsa berhubung Kesihatan dan Puasa yang diadakan di Casablanca, telah membentangkan kertas kerja daripada penyelidik-penyelidik Islam dan bukan Islam. Kajian mendapati amalan berpuasa pada bulan Ramadan mempunyai kesan fisiologi dan psikologi secara tidak langsung. Kesan fisiologi ini termasuk merendahkan paras gula dalam darah, kolesterol dan tekanan darah sistolik. Puasa juga dapat memberi kesan dan kelebihan dari sudut psikologi. Dengan berpuasa,maka dapat memberi ketenangan dan kedamaian pada minda, dipercayai ia berkaitan dengan paras gula dalam darah yang semakin stabil.

Selama berpuasa kita juga digalakkan memperbanyakkan amalan membaca Al-Quran, amalan ini bukan saja memberi ketenangan kepada pikiran dan jiwa, malah dapat meningkatkan keupayaan memori. Ketika perut dan usus melakukan proses pencernaan, otak tidak dapat berfungsi dengan baik. Hal ini disebabkan tenaga dan pengaliran darah tertumpu kepada kerja-kerja penghadaman makanan. Karena itu, jika kita makan sampai terlalu kenyang, otak kita akan menjadi lemah untuk berfikir dan tubuh pun akan rasa mengantuk dan malas. Ketika berpuasa, tenaga dan pengaliran darah tertumpu kepada otak. Ini menjadikan otak dapat bekerja dengan lancar dan memberi peluang kepada diri kita untuk melakukan aktifitas.

Dari aspek psikologi, manusia terdiri daripada empat komponen utama yaitu
fisik, emosi, kognitif dan spiritual. Berdasarkan komponen itu, puasa di bulan
Ramadan diharapkan dapat melatih keempat komponen tersebut untuk
melakukan transformasi ke arah kebaikan. Ramadan juga mendidik diri
menghayati konsep hablun min Allah (hubungan dengan Allah) dan konsep hablunminannas (hubungan sesama manusia). Hubungan itu ada dalam ibadah dan
akhlak yang dilakukan sepanjang Ramadan dan diharap diteruskan selepas Ramadan.

Selain meningkatkan ibadat kepada Allah SWT, puasa juga mendidik jiwa insan
untuk berkongsi nikmat dikurniakan dengan memperbanyakkan amalan sedekah yang
mampu membersihkan jiwa daripada perasaan sombong. Puasa mampu menyucikan
diri daripada sifat seperti tamak, sombong dan hasad dengki. Apabila
seseorang itu berpuasa, ia mampu membersihkan jiwa yang kotor dan secara tidak
langsung menerapkan sifat rendah diri terhadap orang lain dalam diri. Puasa juga
mendidik jiwa dengan sifat belas kasih terhadap orang lain yang hidup susah dan
kurang bernasib baik. Dengan itu, kita akan merasai penderitaan hidup mereka yang hidup serba kekurangan.

Banyak sekali manfaat dari bulan Ramadhan yang bisa kita ambil. Selain beribadah juga baik untuk kesehatan jasmani dan rohani. Jangan merasa rugi yah kalau siang-siang ga makan karena puasa. Karena manfaatnya untuk kita juga. Selamat menunaikan ibadah puasa bagi yang menjalankan. Semoga sehat selalu, diberi kelancaran dan berkah. Aamiin. #GeberBerkahBray